Monday, March 22, 2010

Pencegahan Kanker Serviks Uteri (Leher Rahim)

  1. Jika tidur gunakanlah celana dalam yang bersih dan kering.
  2. Sehabis buang air kecil keringkanlah dengan kertas tisue area kemaluan kita.
  3. Ganti celana dalam minimal 2 kali sehari.
  4. Ganti pembalut minimal 2 kali sehari.
  5. Hindari makanan yang dapat meningkatkan produksi lendir seperti nanas, mentimun, kol, dsb.
  6. Jangan memegang vagina dengan kuku yang kotor.
  7. Jangan biarkan celana dalam basah.
  8. Jangan melakuakn sex bebas.
  9. Jika memungkinkan lakukanlah pemeriksaan USG / Screening Uterus secara rutin.
Sebarkan informasi ini ke semua orang yang kamu kenal. Selamatkan PEREMPUAN!!!!

Thursday, January 21, 2010

Keputihan

KEPUTIHAN adalah istilah untuk menggambarkan gejala keluarnya cairan dari alat atau organ reproduksi melalui vagina, selain darah.

Dalam dunia kedokteran keadaan itu disebut leukorea atau fluor albus atau white discharge atau vaginal discharge.

Vagina yang normal selalu berada dalam kondisi lembab dan permukaannya basah oleh cairan/ lendir (selanjutnya disebut: sekret), seperti kondisi mulut yang senantiasa basah oleh liur. Sekret yang diproduksi oleh kelenjar pada leher/mulut rahim (serviks), dinding vagina, dan kelenjar Bartholin di bibir kemaluan, menyatu dengan sel-sel dinding vagina yang lepas serta bakteri yang normal berada di dalam vagina, bersifat asam dan berperan penting dalam menjamin fungsi yang optimal dari organ ini.
Keputihan pada wanita sebenarnya merupakan reaksi yang keluar karena suatu rangsangan, seperti halnya pilek atau batuk atau gatal-gatal pada kulit. Banyak penyebab keputihan, dari yang bersifat psikologis (stres) sampai yang bersifat organik (jamur, virus, bakteri) atau mungkin karena faktor hormonal (menjelang/sesudah mens, masa subur). Cara pengobatannya tentu tergantung penyebabnya, bila karena infeksi ya diberikan obat anti infeksi (antibiotika, anti-jamur, dsb), bila karena psikologis ya dicari dan diselesaikan penyebabnya, kalau faktor hormonal selama tidak menimbulkan infeksi biasanya kita tidak memberikan pengobatan.
Sifatnya dapat berubah sesuai dengan perubahan hormon yang terjadi dalam siklus haid. Pada masa pertengahan pertama dari siklus haid, dengan pengaruh hormon estrogen, sekret yang dikeluarkan tipis, bening dan elastis. Setelah ovulasi (pelepasan sel telur) pada pertengahan siklus haid, lendir yang diproduksi dengan pengaruh hormon progesteron berubah karakternya menjadi lendir yang kental, keruh seperti jelly. Melalui pengamatan terhadap sifat sekret yang keluar ini, dapat diketahui kapan terjadinya ovulasi atau masa subur.

Keputihan dapat dikatakan normal bila tanpa gejala dan tanda lain yang menunjukkan kemungkinan adanya kelainan.

Kondisi normal yang dapat menyebabkan sekret keluar berlebihan adalah pada keadaan:

* Bayi baru lahir hingga berusia kira-kira 10 hari. Hal ini terjadi karena pengaruh hormon estrogen dari ibunya.
* Masa sekitar menars atau pertama kalinya haid datang. Keadaan ini ditunjang oleh hormon estrogen.
* Seorang wanita yang mengalami kegairahan seksual. Hal ini berkaitan dengan kesiapan vagina untuk menerima penetrasi pada sanggama.
* Masa di sekitar ovulasi karena produksi kelenjar-kelenjar mulut rahim.
* Kehamilan yang mengakibatkan meningkatnya suplai darah ke daerah vagina dan mulut rahim, serta penebalan dan melunaknya selaput lendir vagina.
* Akseptor kontrasepsi pil dan akseptor IUD.
* Pengeluaran lendir yang bertambah pada wanita yang sedang menderita penyakit kronik, atau pada wanita yang mengalami stres.

Tanda-tanda abnormal

Biasanya keputihan yang abnormal ditandai adanya sekret yang berbeda dengan menimbulkan gejala lain pada penderita.

Beberapa perubahan yang dapat ditemukan misalnya: bau yang tidak enak, sekret berwarna, keputihan bersemu darah, atau keputihan yang menimbulkan rasa gatal. Adakalanya keputihan terjadi bersama adanya iritasi pada selaput lendir atau kulit di daerah kemaluan sehingga terasa perih atau panas, apalagi bila tersentuh air saat berkemih.

Tampilan keputihan abnormal, antara lain:

* Sekret berlebihan, putih seperti kepala susu dan menyebabkan bibir kemaluan gatal. Kemungkinan penyebab: Infeksi jamur kandida. Sering terjadi pada kehamilan dan pada pengobatan dengan antibiotik, penderita diabetes mellitus, akseptor pil KB.
* Sekret berlebihan, warna putih kehijauan atau kekuningan dengan bau yang tidak sedap. Kemungkinan penyebab: Infeksi trikomonas, termasuk penyakit menular seksual, atau mungkin terdapat tampon di dalam vagina yang terlupa dikeluarkan atau ada benda asing didalam vagina.
* Keputihan disertai nyeri perut bagian bawah atau nyeri panggul belakang dan badan terasa sakit atau meriang. Kemungkinan penyebab: infeksi pada organ di dalam rongga panggul, misalnya infeksi pada saluran telur.
* Sekret sedikit atau banyak, berupa nanah, rasa sakit dan seperti terbakar saat berkemih, terjadi beberapa waktu setelah hubungan seksual dengan pasangan yang sedang ada keluhan pada kemaluannya. Kemungkinan penyebab: Infeksi pada serviks yang disebabkan penyakit menular seksual, misalnya gonore.
* Sekret kecoklatan, seperti darah terjadi setelah senggama. Kemungkinan penyebab: Adanya erosi pada mulut rahim (porsio).
* Sekret bercampur darah, terjadi ditengah siklus haid atau setelah senggama. Kemungkinan penyebab: Adanya polip pada serviks.
* Sekret bercampur darah, disertai bau yang khas akibat banyaknya sel-sel yang mati. Kemungkinan penyebab: Adanya proses keganasan (kanker) di serviks.

Gangguan kesuburan


* Penyebab paling sering dari keputihan abnormal adalah infeksi. Bila diperiksa dengan mikroskop, sekret yang berlebihan akibat infeksi mengandung banyak sel darah putih atau lekosit.

Berikut ini tips pencegahannya:

* Kebersihan daerah kemaluan perlu diperhatikan. Kebiasaan membersihkan daerah kemaluan setelah buang air kecil atau buang air besar harus benar. Cara cebok yang aman adalah mengalirkan air dari depan ke arah belakang. Demikian pula saat mengeringkannya, bila arah ini salah maka kuman dari daerah anus dapat mencemari sekitar vagina yang lebih sensitif untuk mengalami infeksi.
* Dalam keadaan haid atau menggunakan pembalut wanita, pakailah celana dalam yang pas sehingga pembalut tidak bergeser dari belakang ke depan.
* Hati-hati menggunakan kloset duduk umum yang basah.
* Jangan gunakan handuk bersama orang lain, dan hindari penggunaan pakaian renang basah bergantian.
* Selain itu keputihan sering terjadi bersamaan dengan reaksi alergi pada daerah kemaluan terhadap bahan sintetis dari pakaian dalam atau pembalut wanita. Sebaiknya gunakan pakaian dalam dari katun.
* Hindari pula penggunaan celana panjang yang ketat dan tebal seperti jeans terus-menerus, karena dapat mengganggu sirkulasi atau peredaran darah, sehingga menimbulkan sekret berlebihan.
* Buang air besar yang tidak setiap hari juga merangsang sekresi lendir dari vagina, karena adanya massa berupa kotoran di saluran poros usus yang berada di belakang vagina.
* Jangan merutinkan penggunaan cairan pencuci (douche) vagina, deodoran vagina, dan menyabuni daerah kemaluan berlebihan sehingga kelembaban daerah tersebut terganggu.

Pertolongan dokter

* Sesuai gejala-gejala dan tanda-tanda diatas, kepastian diagnosa perlu ditegakkan oleh dokter.

Bila terjadi keputihan yang abnormal, jangan menambah permasalahan dengan menyiramnya dengan air hangat/ panas, digaruk, disabuni dengan menggosok berlebihan.

Bersihkanlah dengan air dingin, pakai pakaian dalam katun yang agak longgar, jangan pakai stocking atau celana ketat.

Pemakaian jamu, berendam dengan air sirih dan lain-lain umumnya hanya mengurangi gejala. Bila ada infeksi jamur, kurangi konsumsi gula dan karbohidrat. Jangan sampai terlambat mencari pertolongan untuk kepastian diagnosa. Dokter akan mewawancarai pasien dan memeriksa daerah kemaluan.

Wednesday, April 22, 2009

Fakta Tentang Pembalut Wanita

Ø Pembalut wanita adalah produk sekali pakai. Karena itulah para produsen pembalut mendaur ulang bahan baku kertas bekas dan pulp (bubur kertas) menjadikannya sebagai bahan dasar untuk menghemat biaya produksi.

Ø Dalam proses daur ulang, bnayak sekali bahan kimia yang digunakan untuk proses pemutihan kembali, menghilangkan bau, dan proses sterilisasi kuman-kuman pada kertas bekas sebagai bahan dasar pembalut.

Ø Kertas bekas yang didaur ulang dan memakai bahan kimia ini dijadikan pembalut wanita yang sering kita jumpai di pasaran dan dipakai para konsumen. Pembalut ini mengandung zat Dioxin yang sangat berbahaya.

Pernahkah Anda berfikir untuk merobek pembalut yang Anda gunakan sekarang, dan memeriksa apa sebenarnya bahan yang terkandung di dalamnya???

Zat Dioxin yang Berbahaya Bagi Masalah Kewanitaan

The Tampon Safety and Research Act of 1999, H.R. 890, USA (Kongres Amerika 1999)
1. Dari hasil penelitian,Zat Dioxin dan Serat Sintetis yang ada di pembalut wanita & produk yang mirip lainnya, berisiko tinggi terhadap kesehatan wanita, termasuk risiko terhadap carvical cancer, endometriosis, infertility, ovarian cancer, breast cancer, immune system deficiencies, pelvic inflammantory disaese & toxic shock syndrome, dan lainnya.
2. Ahli internasional tentang penelitian atas Kanker, Badan Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa zat Dioxin dapat menyebabkan kanker.
3. Dioxin adalah sebuah hasil sampinagn dari proses bleaching (pemutihan) yang digunakan pada pabrik kertas, termasuk pabrik pembalut wanita, tisue, sanitary pad dan diaper (pambalut untuk anak-anak)